Wednesday, March 24, 2010

The Gift of Pebbles as Heart

Tanggang..
.
.
.
Malin Kundang..
.
.
.

Persamaan yang amat banyak.. Cuma nama saja yang berbeza.. Namun kisahnya tidak berbeza.. Atas kecurangan pada kasih sayang yang telah diberikan Si Bunda, maka mereka bertukar menjadi batu.. Memang itu yang patut terjadi.. Melupakan jasa sebesar gunung yang telah Si Bunda lakukan.. Jika dihempapkan dengan batu dan ditinggalkan di tengah2 padang pasir, balasannya masih belum setimpal dengan dosa tersebut.. Maka, jadilah kamu manusia sumpahan..


Tapi bagaimana pula kisahnya jika yang sebaliknya terjadi.. Maksudku Batu yang disumpah menjadi manusia.. Anganku mungkin.. Tapi percayalah, wujud aja gerangan ini di kehidupan harian kita.. Bezanya cuma ke’batu’an mereka ini tidak terlihatkan dengan mata kita.. Teknik pemerhatian perlu ditingkatkan ke jurus yang maha tinggi untuk memangdang ke’batu’an mereka2 ini.. Ya! Mereka2.. Golongan ini banyak.. Dah beranak pinak gamaknya..


Kalau dulu, Cuma Tanggang di Malaysia.. Dan Malin Kundang di Indonesia.. Cuma dua, okey.. Tapi makhluk Batu ini wujudnya banyak.. Mungkin kerana ke’manusia’an mereka, mereka mempunyai kebolehan untuk multiply.. Dalam erti kata sainsnya, bercambah.. Belahan dedua mungkin.. Tak pun, biji benih bermekanisma letupan.. Hahahah.. Merapik sudah aku nih..


Baiklah.. Aku, sebagai salah seorang makhluk yang secara semulajadi mempunyai jurus penglihatan yang hebat, ingin mendedahkan tentang spesies janggal ini.. Mungkin setelah kamu membaca pemerhatian ini, baru kamu tersedar tentang keturunan kawan2 kamu di luar sana.. Di bawah adalah antara situasi yang dapat men’detect’kan Mereka2 ini..

Batu: Eh, tadi si minah ngan munah tu pesan suh tunggu..nak lunch sesame..(sambil mengunyah nasi berlauk ayam goreng, sayur kubis masak lemak dan sambal belacan).
Aku: Luhai. Awat tak gitau awai2.. Sat aku mesej depa..
Batu: (meneruskan suapan demi suapan, ralit menonton tv di depan mata)

............................................................................

Batu: Weh, lusa besday si munah..
Aku: Ya la no.. Aku bab nak ingat besday2 ni yang susah.. So, apa plan?
Aku: Nak beli apa ah untuk munah.. Dia minat apa?
Aku: Kek mo beli eh? Kita beli yang kecik ja okeh kot..
Aku: Esok aku banyak kija..Kalo nak beli pon memang xsempat.. On besday dia tu baru aku free..Kalo korang xsempat nak beli, leh la aku belikan..
Aku: Tapi, lebih elok rasanya kalo korang beli awai2.. Buleh kita nyanyi eppi besday kat dia,pastu trus bagi adiah..
Batu: (Dok maen komputer)

........................................................................................

Aku: Weh.. Perhatian semua.. Sudu kat sini untuk makan2 okeh.. Jangan campur sekali ngan sudu chemical.. Yang ni plak span untuk basuh2 chemical.. Jangan campur k..
Batu: (angguk2)
Esoknya………..
Aku: Weh, apesai sudu chemical banyak sangat ni? Haish, kan aku da cakap jangan campur.. Eh, awatnya mangkuk sup ni korang boh chemical?
Batu: (pandang aku kejap, pastu sambung men facebook)


Ha.. Itulah antara kes2 yang aku buleh kemukakan.. Namun yang pasti, tetiap kali besday sumbody, memang itulah kaedahnya.. Aku je yang ngeplan sorang2, jalankan sorang2..Batu hanya aktif pada nama saja.. Kekadang wktu hati nih tengah berkira, aku heret jugak Batu tu ikut aku cari barang.. hahha.. Waktu2 tu je la yang aku leh balas dendam kat diaorang.. Makhluk batu jugak amat malas nak berkemas.. Kekadang dibiarkan aja barang2 busuk dan mereput dengan sendirinya.. Aku salut Batu dengan kekebalan hidung mereka..


Dan aku sebagai Si Murai, akan berceloteh bila ada yang tak kena.. Bila nampak sesuatu untuk ditegur.. Napas ditarik panjang.. Mulut dinganga luas.. Dan siren berkuasa tinggi mula dibunyikan.. Tapi murai nih pon dah letih nak menegur.. Maka sekarang teknik pertahanan yang baru akan dilancarkan esok.. Skill ‘What I Want, I Just Do’..Kiranya dalam bahasa melayu lebih kurang bunyinya cenggini la ‘Ada Aku Kesah??!’.. Teknik ini akan melibatkan kelakuan aku tanpa mengira belas ehsan kepada Si Batu2 sekalian..

Semuga teknik ini akan berkesan.. Amiinn.. \(-.-)/

4 comments:

nad capulet said...

Haha, Batu sama batu tak boleh berlawanan, fizah. Kena titik dengan air perlahan2 baru pecah.

HAhaha. Tapi lagi best kalau dapat sound lembut saja tapi tajam sampai dia tersipu2.

Good Luck~~

~~DucKneSs~~ said...

hahahha..itu hanya ada pada kamu naddu..aku jenis xsabo..mau je aku sound super sonic..hahahha..baru pecah itu batu..

Cik Benang said...

Apakah batu itu never walk the talk? Sesungguhnya aku masih blur akan metafora ini...

~~DucKneSs~~ said...

yupp..batu mana ada kaki..xleh berjalan maa..buleh bergolek aja..tu pon dengan tolakan yang maha kuat..*sigh